Jangan ada gula di antara kita, KLINIK KOPI version.

Halo Jogja..
Jogjes lagi? Iyah.. jangan bosen sama jogja. Sekarang mau review tempat belajar kopi sambil ngopi, KLINIK KOPI.
Klinik kopi ini adanya di Kaliurang, waktu itu Gw dari Museum Ullen Sentalu langsung turun cari2 tempat yang letaknya agak tersembunyi di belakang pohon2 bambu ini. Pas sampe abis nyasar2an akhirnya ketemu sama mas Pepeng sang owner baik hati ramah.dan gak sombong ini. Gw dateng sore weekday pas dateng cuman Gw aja jadi bisa langsung masuk, karena menurut kabar yang beredar, disini itu antri, rejeki Gw berarti.

Halo dari mana ini mbak nya, saya pepeng, mbak biasa minum kopi apa?
Gw jawab, kopi sashet mas, hahaha

Jadi si mas Pepeng ini ternyata story teller, kita harus tau kopi apa yang kita minum, asalnya dari mana, gimana rasa aslinya. Gw dibikinin kopi Bu Nur dari Solok, Sumatera Barat. Iya nama kopinya berasal dari nama petani nya, kata mas Pepeng sih biar kita tau asal kopi yang kita minum.

Gw baru tau tiap kopi rasanya beda, gak cuma pait, kayak hidup ini.. tsahhh.. Hehehe.. Jadi rasa kopi itu tergantung cara ngolah nya, roasting, suhu air dan lain lain.

Disini disediain kue2 simple buat temen ngopi. Harga segelas kopi cuma 15rb, ga sebanding sama ilmu dan kesenengan Gw bisa denger cerita di sini.
Makasih mas Pepeng dan tim nya for welcoming dua wanita yang hobi ngopi tapi gak tau apa2 tentang kopi.
Besok ke Jogja kita pasti ke sini lagi.
Semoga semua petani kopi di Indonesia jadi lebih baik as your mission mas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *