OMAH NJONJA BED AND BRASSERIE JOGJA

Halo fans :))))

Another Jogja story..

Jogjes lagi?????? Yahh hobi banget ke Jogja gimana dong..

Lumayan sering (banget) ke Jogja, tapi gak punya rumah disana (oh i wish someday), jadilah bobo di hotel terus. Untuk jogja, gw udah lumayan hafal hotel-hotel yang oke. Biasanya gw nginep disekitar Tugu atau Malioboro. Nah kali ini, gw memilih daerah yg agak menjauh sedikit dari Tugu. Setelah pencarian panjang pilah pilih pikir pikir (hotel doang ya padahal, remps), ketemulah satu butik hotel yang rekomendasi nya bagus bangets nich kak!

OMAH NJONJA

Jadi gw ke Jogja bersama teman-teman gw dan satu bayi umur tujuh bulan yang lagi seneng-seneng nya main air. Atas permintaan bapak ibu nya si bayi, makanya kucarilah hotel BAGUS yang ada kolam renangnya tetapi MURAH. Kenapa murah? karna kita lumayan lama yaaa nginepnya, kalo kemahalan bisa-bisa kita gak jajan soto Mbah Katro ;)))

monmaap soto batok mbah katro mylaft ikut diuplod fotonya 🙂

First impression, OMG hommy place. Gak seperti hotel, bener2 hommy banget konsepnya, design nya, staff nya dari masuk parkiran sampai kita check out ramah-ramah dan helpfull sekali. Omah Njonja ini berkonsep budaya Cina Peranakan, jadi banyak lampion-lampion sebagai pernak-pernik interior mereka.

Hotel ini sangat instagramable di tiap sudutnya. Camera catchy banget deh bener. Jadi wat sister2 akoh yang seneng nabung foto dengan tujuan diuplodnya pas loongweekend biar disangka lagi piknik kayak orang-orang PADAHAL lagi sibuk cuci gosok dirumah, cocok banget nih.

Selain untuk menginap, hotel ini bisa untuk acara-acara macem arisan atau sekedar kumpul-kumpul di restorannya. Tempat makannya pun full of design, bagus. Menu makannya memang tradisional, ada jajanan pasar, bahkan beras kencur dan kunyit asem pun ada.

Kolam renangnya juga oke banget buat renang-renang sambil foto chantiq, atau yang males basah-basahan bisa duduk-duduk manjah sambil memenuhi kebutuhan aktualisasi diri YAITU mengupdate instastory di bangku-bangku pinggir kolam. Kebetulan, kamar gw pas banget di depan kolam renang, jadi bangun tidur bisa langsung nyemplung. Gak cuma pagi, saat malam pool side ini justru lebih asik buat ngobrol-ngobrol santai. Lighting nya juga lucu.

Untuk situasi dan kondisi kamar, i totally laaaaafffft their bed. Asli ens banget empuk ginuk-ginuk. Untuk seorang wanita rapuh (wkwkwk) yang baru saja duduk tegak dan selalu sigap melihat google map selama 12 jam JKT-JOG sungguh kasur ini membuat pinggangku bahagia. Interior, amenities dan kelengkapan di dalam kamar juga cukup baik menurutku. Cuma kurang hairdryer, sungguh kebutuhan haqiqi para hijabers. NAMUN yang unik dari kamar ini, disediakan snack jaman gw SD plus sekuteng 🙂 heart warming cekalih akoh teringat masa-masa kecil akoh yg suka makanin kue ini tapi gula nya kubuang 😉

 

foto bersama bayi 7 bulan, boleh nyomot dari instagram ikbal 🙂

Recommended! Laft this simply hommy hotel. Jogja still be my favourite place 🙂 see u again jogja.

ONE IS NEVER ENOUGH FOR ONE PRICE SUSHI

Irasshaimasnyaaaa, ehhh irasshaimaseeeee (ckck), akhir-akhir ini gw merasa agak ketagihan sama yang namanya sushi. Semua ini berawal dari perkenalan gw sama sushi-go (cailah..). Gw memang suka sekali sushi tapi gak semua merk sushi bisa gw makan. Satu-satunya sushi yang bisa gw makan sebelumnya adalah Sushi-Tei. Rasa Sushi-Tei ini menurut gw pas buat lidah lokal, gak amis. Tapi tingkat adiktif sushi-tei di diri gw ini biasa-biasa aja, makan kalau lagi kepengen, paling sebulan sekali.

TAPI SEMUA BERUBAH KETIKA KUBERTEMU SUSHI GOOOOO~~~~~~~~~~~~~~

Fyi, Sushi-Go ini one price sushi ya, jadi satu plate nya itu 15K. Satu plate itu ada yang isi 1 piece ada yang 2 atau 3 pcs. Jadi kita bisa coba-cobain lebih banyak item dengan porsi sedikit. Pas lah ya untuk sendiri atau berdua. Kalau sushi-sushi lain kan biasanya ada yang satu plate isi 2 pcs ada yang satu plate isi 6 atau 8 pcs. TETAPI TETAP WASPADA ya sist bro sekalian, jaga diri mu agar tidak barbar nak.. mentang-mentang murah. INGAT LINGKAR PERUTMU.

Pertama makan sushi-go, yang gw rasa ini sushi enak dan masuk budget nya kalo sering-sering makan. Tadinya suka-suka biasa gitu deh, eh lama-lama kecintaan (eh..). Sushi-go ini adiktifnya di SALMON BOMB. NAH!!! once you try this salmon bomb bomb wow wow ini, akan terucap kata-kata hmmmm ONE IS NEVER ENOUGH, kalo gw minimal 2 lah itu juga masi pengen take away (maruk anaknya). Gw biasa makan berdua 5 salmon bomb, itu pun mesennya pelan-pelan ngomong sama masnya.. “mas, salmon bomb nya 5..”bisik ku manja kepada mas-mas sushi yang nampaknya makin lama makin hapal muka 2 wanita yang tiap jumat rela menempuh jarak bandara-PIK avenue demi se-kunyah-dua kunyah sushi bomb. Selain sushi, di sini juga banyak sih menu selain shushi nya, ada soup, salad, dan teman-temannya. Jadi kalau kamu ngajak temen yang gak suka sushi, kasih sushi bomb!!! (loh tetep… wk..).

Jangan panjang-panjang lah ya review sushi nya, tar ariana kepengen malah repot. Kalo mau nyobain bisa ke Grand Indonesia atau ke PIK Avenue, saran gw ke PIK aja lebih sepi gak antri, kalau di GI booooookk waiting list. Selamat mencoba dan selamat ketagihan sushi bomb bomb woow wow ini yah masistah mabrow.

Ke Bandara gak kena macet, mau?

Tahun baru nyoba hal baru?? Oooootentu bisa…

 

Soekarno-Hatta International Airport’s newest facilites : AIRPORT TRAIN. Sebagai pencari kegiatan dan kesibukan sehari-hari di bandara (apacoba), gw cukup berbangga hati ya dengan adanya kereta bandara ini. Kenapa????? karna sebagai mana kelian tau kan gimana macetnya gerbang tol bandara, gak pagi gak malem, macet. Nah, hadirlah si kereta ini untuk mengatasi keluhan-keluhan tentang yaampun mau ke bandara macet bet! Nah ini.

By the way, postingan ini kubuat se-netral mungkin, dimana gw menempatkan diri bener-bener sebagai penumpang ya bukan sebagai pencari nafkah di bandara. Oke cus, lanjut..

Gw pertama kali nyoba pas akhir Desember kemarin. Waktu masih harga promo tentunya, hehe.. Per hari ini tanggal 2 Januari, saat tulisan ini gw ketik (tapi upload nya besok aja deh), kereta ini diresmikan oleh Bapak Presiden. Gw baru dua kali nyoba nih, dua-dua nya dari bandara ke stasiun sudirman baru.

Oke here we go..

Stasiun kereta bandara ini ada di tengah-tengah antara terminal 1 dan terminal 2. Untuk akses ke sini kalian bisa naik sky train atau shuttle bus dari terminal 1, 2 dan 3. Easy.. Terus kalian bisa beli tiket lewat vending machine, sistem pembayaran hanya bisa lewat debit, credit, atau e-money ya teman-teman. Sadly, gak bisa pakai uang cash. Jadi nanti kalian tinggal input no telpon, banyak tiket sama waktu keberangkatan yang kalian mau, terus bayar deh kayak kalian belanja di department store, boarding pass printed, selesai. Kalau kalian bingung, tenang aja, minta tolong sama mas dan mbak petugas. Oiya, pembelian tiket juga bisa melalui website resmi railink http://reservation.railink.co.id. Nanti kalian bakal dapet e-boarding pass, gak usah di re-print, langsung scan barcode dari smartphone aja. Tarif kemarin waktu masih promo 30 ribu rupiah saja mentemen, kalau sekarang sudah jadi 70K and will be 100K on March.

Oke, terus..

Untuk saat ini rute kereta hanya sampai stasiun Sudirman Baru, harusnya sih sampai stasiun Manggarai ya, tapi belum untuk sekarang-sekarang ini. Tibalah saat nya naik kereta api tututut ini. Jadi, boarding pass nya mesti kita scan di apasih yang besi-besi pintu masuk itu namanya? nanti exit nya di sudirman baru juga gitu, discan, jadi jangan hilang ya tiketnya.

Lalu..

Mari kita bahas si keretanya. Kereta nya bener-bener kereta baru, sama kayak kereta bandara yang ada di Bandara Kuala Namu – Medan. Kereta 12 gerbong ini ada fasilitas toliet nya di gerbong pertama dan terakhir. Memang, kereta ini termasuk kereta eksekutif. Bangku-bangku dibuat senyaman mungkin, space yang enak banget buat kaki, jendela-jendela yang lebar, jadi para penumpang bisa memandang keluar jendela sambil ngelamunin kehidupan yang berat ini serta cicilan-cicilan yang tak kunjung lunas (wkwkwk..). Kalau naik keretanya sore menjelang Maghrib, bisa liat sunset juga, duduk di sebelah kanan, kalau beruntung bisa liat langit oranye bagus banget.

Sudah sampai..

Turun di stasiun Sudirman Baru, lalu karna gw mau pulang ke rumah, gw nyambung naik commuter line di stasiun Sudirman Lama. Jadi keluar stasiun dulu, jalan sebentar ngelewatin kolong jalan duku atas, lalu beli batagor dulu di depan stasiun (duh, ini optional yah) terus masuk lah ke stasiun nya commuter line. Hmm, it could be better if there’s a bridge ya, biar kita gak usah jalan keluar terus masuk lagi, ribet kak (eh tapi kalo gak gitu gak bisa jajan batagor kan ya..). Mungkin kedepannya bisa jadi ya ada pengembangan terus dibuat jembatan penghubung.

Okay, after all, memang sebagai fasilitas baru masih terdapat kekurangan disana-sini. Contohnya, mbak-mbak speaker yang di dalem kereta (yang halo-halo itu) masi kurang informatif, jadi kalau kereta berenti untuk transit, kita gak tau tuh itu di stasiun mana, atau kita udah sampai di stasiun apa, apalagi kalau malam kan gelap ya, segelap apaaah…..????  (answer your self ya, hehe..). Terus apa ya, oiya tentang metode pembayaran, gw rasa pembayaran tunai perlu sih ya, secara belum semua orang indonesia familiar dengan e-money (kemarin ada sekelompok bu-ibu yang mau naik kereta tapi tak bawa atm, jadi ku seperti calo meminjamkan saldo atm ke orang-orang).

Tapiii…  sebagai moda alternatif, cukuplah kereta ini mengatasi masalah kemacetan menuju atau dari bandara. Harga tiket yang kompetitif, “loh gak kemahalan harga segitu??” Ooootentu tidak buibu pakbapak, karna memang kayak yang sudah gw bilang, kereta ini termasuk kereta eksekutif dengan segala fasilitas dan kenyamanannya. Seandainya pun harga yang dipatok (ayam?? heu..) terlalu murah, maka moda-moda sekitar yang sudah beroperasi sebelumnya (contohnya : Damri) akan guluuung tikar karna penumpang semua beralih ke kereta.

It is worthed, you have to try.